Shared Berita

Sulbarpos.com , Mamasa — Demontrasi sambut KPK oleh Mahasiswa Mamasa 29 Agustus 2023 itu diwarnai bentrok antara Aparat Keamanan, satu orang peserta aksi terkena pukulan dan terluka hingga mengeluarkan darah, Selasa (29/8/2023) lalu.

Tindakan aparat kepolisian terhadap massa aksi tersebut mengundang respon GMKI Cabang Mamasa dan akan segera melakukan tindak lanjut terkait tindakan refresif oleh anggota Kepolisan Resort Mamasa tersebut dan melontarkan pernyataan dengan tegas bahwa, “tidak ada kata maaf bagi aparat kepolisian yang selalu berlagak preman”.

Baca Juga  Dialog dengan Kelompok Tani, Welem Singgung Soal Babi, Penyuluh, Hingga Sarana Prasarana 

Sebelum beberapa kali masyarakat melakukan unjuk rasa penuntutan hak-hak guru, nakes, dan honorer yang tak kunjung dibayarkan. GMKI Cabang Mamasa kembali turun jalan bersama Poros Rakyat Mamasa bersama Forum Guru, namun tindakan keamanan tersebut sangat di sayangkan dan mendapat banyak kecaman dari berbagai pihak.

Menanggapi hal tersebut Ketua Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), Yelmi Triantho, mengecam dan meminta tindak tegas terhadap oknum anggota Polisi yang melakukan tindakan refresif dan tidak senonoh terhadap massa aksi di Mamasa.

Baca Juga  Diduga Pelakor, Istri Oknum Polisi Tega Aniaya Seorang Wartawati

“Tindakan tersebut adalah tindakan yang tidak mencerminkan tugas dan fungsi POLRI sebagaimana Undang-undang Nomor 2 Tahun 2002 pasal 13 sebagai pengayom masyarakat”, tegas Yelmj di Mamasa, Selasa (29/8/2023).

“Seharusnya aparat Kepolisian dalam menjalankan tugasnya melakukan pendekatan humanis dengan mengedepankan kasih persaudaraan lebih dikedepankan untuk menciptakan kedamaian”, sambungnya lagi.

Dikatakan Yelmi, oknum tersebut melakukan tindakan represif dengan melakukan pemukulan apalagi saat itu menyampaikan pendapat yang dijamin oleh undang-undang.

Baca Juga  Oknum Kepala Desa di Laporkan Usai Ancam Bunuh Wartawan 

Pihaknya meminta agar oknum kepolisian tersebut diberikan hukuman dan sangsi yang setimpal agar menjadi pembelajaran bagi anggota Polri yang mestinya menjadi pengayom yang baik tidak kemudian menjadi pemicu kekerasan dalam lingkungan masyarakat.

“Tidak ada tempat bagi oknum Polisi yang berlagak menjadi preman terhadap massa aksi unjuk rasa di Kabupaten Mamasa ini”, tandasnya.

Baca Juga  Merawat Toleransi Remaja Masjid Nurul Huda Malabo dan Persekutuan Pemuda Gereja Toraja Mamasa Klasis Tanduk Kalua Gelar Buka Puasa Bersama

(Sulbarpos/Arruan B)

Iklan

Open chat
Hello 👋
ada yang bisa kami bantu ??